PENJUAL ANGGUR TERBAIK

Anggur Ajaib Menyelesaikan Pelbagai Penyakit

Wednesday, October 18, 2017

malaysia ketawa

😂MARI KITA KETAWA😂

Rasa seronok dan bahagia tinggal di Malaysia ni.

Terjadi isu besar mengenai kedai dobi yg ingin beroperasi mengikut syariah.

Habis bising satu Malaysia termasuk:
😁 Raja2
😁 Perdana Menteri
😁 Menteri2
😁 Mufti2 / Ulamak2
😁 Bekas Hakim

Yang anihnya......
Pelanggan dan Pengusaha Dobi dok diam2 saja.....

Terdapat juga isu besar seperti 1MDB berlaku di Malaysia. Hampir seluruh dunia tahu mengenai perkara tersebut dan seluruh Rakyat Malaysia bising.

Yang turut anihnya yg berikut:
😁 Raja2
😁 Perdana Menteri
😁 TPM
😁 Menteri2
😁 AG
😁 Mufti2/Ulamak2

dok diam2 aja.

😭😭😭😭😭😭😭

Tuesday, October 10, 2017

New Bankruptcy Act berkuatkuasa hari ini 6.10. 2017 (Selepas ini dirujuk sebagai akta insolvensi 1967)

Terdapat lapan (8) pindaan besar yang perlu kita tahu:-

1) Nilai minima untuk memulakan tindakan kebankrapan dinaikkan dari RM30,000 kepada RM50,000. 

2) Perlindungan Penjamin Sosial. Penjamin sosial diberikan pelindungan mutlak (tidak boleh dibankrapkan) kerana tidak mendapat sebarang keuntungan atau faedah daripada pinjaman yang dibuat oleh peminjam. Contoh : Pinjaman Pelajaran dan Pinjaman kereta. 

3) Terdapat mekanisme penyelamat sebelum seseorang dibankrapkan. Penghutang boleh berbincang dan berunding untuk penyelesaian sebelum dijatuhkan hukuman bankrap. Penghutang perlu memfailkan Penyata Hal Ehwal dan menyatakan jumlah Pemiutang yang ada. Perunding yang dilantik akan memfailkan Perintah Interim untuk penangguhan kes di Mahkamah selama 90 hari untuk berbincang dengan pihak Pemiutang. Peranan tersebut lebih kepada peranan seperti AKPK ketika ini. 

4) Pelepasan Tanpa Bantahan Pemiutang. Sebelum ini, Penghutang tidak terlepas dari kebankrapan sekiranya mereka meninggal dunia, penjamin sosial, pesakit kronik atau OKU. Selepas akta ini dipinda, pelepasan tersebut tidak boleh dibantah oleh pemiutang.  

5) Tabung Bantuan Insolvensi. Tabung Bantuan Insolvensi akan diwujudkan untuk tujuan menambahbaik dan memantapkan lagi pentadbiran kes-kes kebankrapan.  Buat masa ini, perkara tersebut juga ada disebut di dalam Seksyen  77 tetapi seksyen tersebut dibaca sebagai “ Investment of surplus funds”. 

6) Pelepasan automatik. Dalam pindaan baru nanti, orang yang bankrap boleh dilepaskan dari kebankrapan dalam tempoh tiga (3) tahun dari tarikh pemfailan Penyata Hal Ehwal. Buat masa ini, orang yang bankrap hanya boleh dilepaskan dari kebankrapan dalam tempoh lima (5) tahun dari tarikh Perintah Penerimaan dan Perintah Penghukuman. Walaubagaimanapun, pelepasan ini tertakluk kepada perkara-perkara berikut:-
a) Memenuhi sasaran yang ditentukan oleh Ketua Pengarah Insolvensi;
b) Sibankrap memfailan penyata pendapatan dan perbelanjaan setiap 6 bulan; dan
c) Tertakluk kepada bantahan pemiutang untuk kesalahan di bawah s. 421-424 Kanun keseksaan dan lain-lain bantahan.

7) Notis Kebankrapan dan Petisyen Pemiutang perlu diserahkan secara penyampaian Kediri.  Buat masa ini, tiada peruntukan di dalam Akta Kebankrapan. Ianya hanya ada di bawah seksyen  109 “Bankruptcy Rules”. Klausa ini bakal dimasukkan dalam Akta Kebankrapan.

8) Sistem Satu Perintah Kebankrapan diperkenalkan. Buat masa ini, terdapat dua (2) Perintah Kebankrapan iaitu Perintah Penerimaan dan Perintah Penghukuman. Orang awam ramai yang tidak tahu bahawa mereka telah bankrap kerana dalam tajuk Perintah tersebut tidak menyatakan bahawa mereka telah bankrap. Untuk memudahkan orang awam faham, selepas ini hanya akan ada satu perintah yang dikenali dengan perintah kebankrapan.

Monday, October 9, 2017



4 CARA SELESAIKAN MASALAH HUTANG
===============================
Masalah hutang yang terlalu tinggi adalah perkara biasa dikalangan rakyat biasa. Masalah seperti ini biasanya terjadi kerana gagal mengurus kewangan dengan baik.
Berdasarkan kajian, ramai individu yang terjebak dengan hutang seperti pinjaman kereta terlalu tinggi, pinjaman peribadi, pinjaman kereta dan pinjaman rumah.
Jika anda salah seorang yang mempunyai masalah hutang yang terlalu tinggi, berikut adalah beberapa langkah yang boleh ambil
1. BUAT RANCANGAN BEBAS HUTANG
Perkara pertama yang anda perlu lakukan adalah mempunyai niat untuk bebas dari hutang. Anda perlu memberi komitmen sepenuhnya supaya hutang anda dapat diselesaikan.
Selagi anda tidak mempunyai niat untuk bebas dari hutang, selagi itu setiap rancangan anda akan gagal.
Untuk merancang, anda perlu tahu beberapa perkara seperti berikut:
-Jumlah hutang
-Pemberi hutang (nama bank)
-Tempoh hutang
-Jenis hutang
Seterusnya, anda perlu bahagikan hutang yang perlu diselesaikan lebih awal seperti kad kredit dan pinjaman peribadi. Manakala hutang kereta dan rumah pula, bergantung kepada tahap bebanan anda selepas hutang kad kredit dan peribadi selesai.
2. KENALI JENIS HUTANG
Terdapat dua jenis hutang yang sering di ambil iaitu fixed (seperti hutang kereta, kad kredit dan peibadi) dan reducing method (hutang rumah).
Perbezaan utama adalah dari segi jumlah faedah/keuntungan yang perlu dibayar kepada pihak bank. Jika hutang yang jenis fixed seperti diatas, anda perlu bayar jumlah faedah sepenuhnya walaupun selesai dengan lebih awal.
Manakala untuk hutang jenis reducing method, jumlah faedah/keuntungan boleh dikurangkan apabila anda selesaikan bayaran prinsipal lebih awal.
Seterusnya, kenalpasti kadar faedah setiap hutang yang anda miliki. Susun hutang-hutang tersebut mengikut kadar faedah yang semakin rendah hingga semakin tinggi. Pada masa yang sama, lihat juga kepada bayaran ansuran setiap bulan yang perlu dibayar.
3. TAMBAH PENDAPATAN
Jika anda memang betul-betul berniat untuk bebas dari hutang yang terlalu tinggi, anda perlu tambah pendapatan. Cara ini akan membantu mengurangkan hutang anda lebih awal.
Buat apa sahaja yang anda boleh lakukan untuk tambah pendapatan dan kurangkan hutang anda. Berikut adalah beberapa contoh pekerjaan sampingan yang anda boleh lakukan:
Uber/GrabCar
Perniagaan Online
Kedai fastfood
Pendapatan melalui komisyen
Anda boleh tambah pendapatan yang sesuai dengan diri anda supaya tidak mengganggu pekerjaan hakiki anda.
Anda hanya perlu buat kerja tambahan sehingga hutang anda dapat dikurangkan seperti yang anda mahu. Pastikan juga kerja tambahan yang anda lakukan adalah berbaloi dan dapat membantu anda mengurangkan hutang.
4. BUANG HUTANG PALING SEDIKIT
Selesaikan dahulu hutang yang paling sedikit dan mudah untuk diselesaikan.
Contohnya:
Hutang Peribadi 1 : RM20,000
Hutang Peribadi 2 : RM60,000
Hutang kad kredit : RM10,000
Berdasarkan kepada senarai hutang diatas, hutang kad kredit adalah hutang yang paling sedikit jumlahnya. Oleh itu, fokus untuk selesaikan dahulu hutang tersebut.
Setiap bulan anda boleh buat pembayaran lebih untuk habiskan hutang kad kredit tersebut lebih awal. Manakala hutang yang lain, anda hanya perlu bayar seperti biasa. Apabila sudah selesai, anda akan dapat lihat jumlah hutang anda sudah berkurang iaitu dari 3 sumber kepada 2 sumber.
Apabila hutang kad kredit sudah habis, anda fokus pula kepada hutang peribadi 1 kerana jumlahnya lebih rendah

Friday, October 6, 2017

manusia kena kahwin

ALLAH SWT LAH YANG MENJADIKAN PASANGAN LELAKI DAN PEREMPUAN SUPAYA BERKAHWIN LALU BERKEMBANG BIAK DI BUMI ALLAH INI NAMUN MANUSIA LUPAKAN ALLAH SWT DAN MENYEMBAH SELAIN ALLAH SWT (BERHALA / PATUNG) YANG TIDAK PUNYAI KEKUASAAN ATAS MEREKA. MEREKA INI TELAH MENSYIRIKKAN ALLAH.

An-Naĥl:72 - Dan Allah menjadikan bagi kamu dari diri kamu sendiri pasangan-pasangan (isteri), dan dijadikan bagi kamu dari pasangan kamu: anak-anak dan cucu-cicit, serta dikurniakan kepada kamu dari benda yang baik lagi halal; maka patutkah mereka (yang ingkar itu) percaya kepada perkara yang salah (penyembahan berhala), dan mereka kufur pula akan nikmat Allah?

An-Naĥl:73 - Dan mereka menyembah benda-benda yang lain dari Allah, yang tidak berkuasa memberikan mereka sebarang rezeki pemberian dari langit dan bumi, dan mereka pula tidak berdaya sama sekali mendapat kuasa itu.

An-Naĥl:74 - Oleh itu, janganlah kamu mengadakan sesuatu yang sebanding dengan Allah, kerana sesungguhnya Allah mengetahui (setakat mana buruknya perbuatan syirik kamu) sedang kamu tidak mengetahuinya.

An-Naĥl:75 - Allah memberikan satu misal perbandingan: Seorang hamba abdi yang menjadi milik orang, yang tidak berkuasa melakukan dengan bebasnya sesuatupun; dan seorang lagi (yang merdeka) yang Kami kurniakan kepadanya pemberian yang baik (harta kekayaan) dari Kami, maka dia pun membelanjakan hartanya dengan bebasnya, sama ada secara bersembunyi atau terbuka, adakah kedua orang itu sama? Segala puji tertentu bagi Allah (dan Allah jualah yang berhak disembah), tetapi kebanyakan mereka (yang musyrik) tidak mengetahui (hakikat tauhid itu).

Thursday, October 5, 2017

Rumah anda ada lipas?
Mungkin ada benda yang menarik lipas untuk tinggal bersama anda.
Cuba amalkan petua di bawah untuk halau lipas keluar.
Semoga bermanfaat.

Lipas suka sampah terutama yang ada sisa makanan. Buang sampah keluar daripada rumah setiap kali keluar rumah atau sebelum masuk tidur. Jika tidak dapat berbuat demikian, ikat atau tutup bekas sampah di dalam rumah kemas-kemas supaya lipas tidak terhidu.
Ambil sabun mandi jenis buku yang wangi, potong kecil-kecil dan letakkan di kawasan lipas suka bertandang. Lipas tidak suka bau wangi.
Selain sabun boleh gantikan dengan hirisan lemon atau limau nipis. Setelah kering, gantikan dengan yang baru.
Selain itu, untuk bau harum semula jadi yang tidak disukai lipas, campurkan hirisan daun pandan dengan serbuk teh. Letakkan di tempat yang ada lipas.
Untuk menghalang lipas membiak, ambil beberapa biji buah pelaga dan letakkan di kawasan yang ada lipas.
Jika rumah anda ada terlalu banyak lipas, boleh halau menggunakan kentang. Ambil beberapa biji kentang, rebus hingga empuk, lenyekkan dan campurkan dengan sedikit serbuk penaik. Bentukkan bulat-bulat seperti ubat gegat dan letakkan di tempat yang banyak lipas.
Untuk membunuh lipas, ambil pangkal atau hujung timun dan letakkan di kawasan yang ada lipas.
Selamat mencuba!

Sunday, October 1, 2017

hikmah solat

Bismillahirrahmanirrahim

Hikmat Solat 2

Al-Syaikh Daud ibn ‘Abdullah al-Fathani dalam kitab Munyah al-Mushalli setidaknya menuliskan 5 hikmah solat bagi setiap orang yang menjalankannya.

1) Solat sebagai thariqatan (jalan) untuk menjadi manusia al-Muttaqin (bertaqwa). Tanpa solat taqwa tidak akan didapatkan, sebab antara tanda taqwa yg paling utama adalah kesiapan raga dan hati dalam menjalankan perintahNya termasuk solat.

2) Solat sebagai penyejuk jiwa dan mata hati bagi Nabi dan juga ummatnya yang memeliharakannya. Saat Nabi selesai dari satu solat, lalu hati beliau merasa rindu-dendam untuk dapat menjalankan solat-solat berikutnya. Rasa keterikatan dengan Sang Pencipta begitu kuat sehingga tiada luang dalam hati untuk lalai dan alfa dari rasa rindu kepadaNya. (Apakah sang pencinta akan melepaskan peluang kebersamaan dengan kekasihnya?).



3) Solat menjadi salah satu rukun Islam yang paling utama setelah mengucapkan dua kalimat syahadat tanpanya kesaksian (syahadat) akan menjadi sia-sia bahkan amal-amal lain sangat bergantung kepada solat. Dan amal ibadah solat adalah master dari semua ibadah, jika ia diterima dan dihisab sebagai amalan yang baik, maka baik pula seluruh amalan yang lainnya, namun jika sebaliknya, maka semua amalan lain akan ditolak tanpa berguna.

4) Solat menjadi “Surga” yang disegerakan bagi para pencinta. Dalam solat maupun di luar solat seharusnya jiwa kita akan selalu merasakan ketenangan, kebajagiaan dan kesejukan. Tiada gelisah tiada pula keluh-kesah, tiada merana pun tiada sengsara. Hubungan dengan makhluk lain menjadi nyata bukan semu dan tiada berpura-pura.

5) Solat menjadi media yang sangat kuat untuk merasakan keterawasan (keterjagaan) oleh Allah dimana dan apapun yang kita lakukan.  Solat mampu menjadi pelita di tengah gelap hiruk pikuknya dunia, solat menjadi wahana ketersambungan hati dengan pencipta.

Semoga kita dapat memeliharakan solat sehingga apa-apa yg menjadi rahasia dan manfaat solat dapat merasuk dalam jiwa dan terpancar melalui amal nyata kita. Amin 

Wallahu a’lam.
Abdul Razak Apartment
02/10/17

Kredit : Harapandi


Sunday, September 24, 2017

tahun hijrah tarikh penting

*Tarikh Penting Tahun 1439 Hijrah*

*Awal Muharram* : 1 Muharram : 22/9/2017 (Jumaat)
*Hari Asyura* : 10 Muharram : 1/10/2017 (Ahad)
*Maulidur Rasul* : 12 Rabiul Awwal : 1/12/2017 (Jumaat)
*Israk Mikhraj* : 27 Rejab : 14/4/2018 (Sabtu)
*Nisfu Syaaban* : 15 Syaaban : 1/5/2018 (Selasa)
*Awal Ramadan* : 1 Ramadan : 17/5/2018 (Khamis)
*Nuzul Quran* : 17 Ramadan : 2/6/2018 (Sabtu)
*Hari Raya Aidil Fitri* : 1 Syawwal : 15/6/2018 (Jumaat)
*Hari Raya Aidil Adha* : 10 Zulhijjah : 22/8/2018 (Rabu)

*SELAMAT TAHUN BARU HIJRIAH 1439*

Friday, September 22, 2017

An-Nisa, ayat 11

يُوصِيكُمُ اللَّهُ فِي أَوْلَادِكُمْ لِلذَّكَرِ مِثْلُ حَظِّ الْأُنْثَيَيْنِ فَإِنْ كُنَّ نِسَاءً فَوْقَ اثْنَتَيْنِ فَلَهُنَّ ثُلُثَا مَا تَرَكَ وَإِنْ كَانَتْ وَاحِدَةً فَلَهَا النِّصْفُ وَلِأَبَوَيْهِ لِكُلِّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا السُّدُسُ مِمَّا تَرَكَ إِنْ كَانَ لَهُ وَلَدٌ فَإِنْ لَمْ يَكُنْ لَهُ وَلَدٌ وَوَرِثَهُ أَبَوَاهُ فَلِأُمِّهِ الثُّلُثُ فَإِنْ كَانَ لَهُ إِخْوَةٌ فَلِأُمِّهِ السُّدُسُ مِنْ بَعْدِ وَصِيَّةٍ يُوصِي بِهَا أَوْ دَيْنٍ آبَاؤُكُمْ وَأَبْنَاؤُكُمْ لَا تَدْرُونَ أَيُّهُمْ أَقْرَبُ لَكُمْ نَفْعًا فَرِيضَةً مِنَ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلِيمًا حَكِيمًا (11)

hukum faraid

Allah mensyari'atkan bagimu tentang (pembagian pusaka untuk) anak-anakmu. Yaitu : bahagian seorang anak lelaki sama dengan bagahian dua orang anak perempuan]; dan jika anak itu semuanya perempuan lebih dari dua, maka bagi mereka dua pertiga dari harta yang ditinggalkan; jika anak perempuan itu seorang saja, maka ia memperoleh separo harta. Dan untuk dua orang ibu-bapa, bagi masing-masingnya seperenam dari harta yang ditinggalkan, jika yang meninggal itu mempunyai anak; jika orang yang meninggal tidak mempunyai anak dan ia diwarisi oleh ibu-bapanya (saja), maka ibunya mendapat sepertiga; jika yang meninggal itu mempunyai beberapa saudara, maka ibunya mendapat seperenam. (Pembagian-pembagian tersebut di atas) sesudah dipenuhi wasiat yang ia buat atau (dan) sesudah dibayar hutangnya. (Tentang) orang tuamu dan anak-anakmu, kamu tidak mengetahui siapa di antara mereka yang lebih dekat (banyak) manfaatnya bagimu. Ini adalah ketetapan dari Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.
Ayat yang mulia ini, ayat sesudahnya, serta ayat yang memungkasi surat ini ketiganya merupakan ayat-ayat yang membahas ilmu faraid. Ilmu faraid merupakan rincian dari ketiga ayat ini, dan hadis-hadis yang menerangkan tentang hal ini kedudukannya sebagai tafsir dari ayat-ayat tersebut.



Kami akan mengetengahkan sebagian darinya yang berkaitan dengan tafsir ayat ini. Mengenai ketetapan semua masalah dan perbedaan pendapat, semua dalilnya dan alasan-alasan yang dikemukakan di kalangan para Imam, pembahasannya terdapat di dalam kitab-kitab fiqih yang membahas masalah hukum-hukum syara'.
Di dalam hadis telah disebutkan anjuran untuk belajar ilmu faraid, dan bagian-bagian waris tertentu ini merupakan hal yang paling penting dalam ilmu faraid. 
Imam Abu Daud dan Imam Ibnu Majah meriwayatkan melalui hadis Abdur Rahman ibnu Ziyad ibnu An'am Al-Ifriqi, dari Abdur Rahman ibnu Rafi* At-Tanukhi, dari Abdullah ibnu Amr secara marfu':
«الْعِلْمُ ثَلَاثَةٌ، وَمَا سِوَى ذَلِكَ فَهُوَ فَضْلٌ: آيَةٌ مُحْكَمَةٌ، أَوْ سُنَّةٌ قَائِمَةٌ، أَوْ فَرِيضَةٌ عَادَلةٌ»
Ilmu itu ada tiga macam, dan yang selain dari itu hanya dinamakan keutamaan (pelengkap), yaitu ayat muhkamah, atau sunnah yang ditegakkan, atau faridah (pembagian waris) yang adil.



Diriwayatkan dari Abu Hurairah, bahwa Rasulullah Saw. pernah bersabda:
"يَا أَبَا هُرَيْرَةَ، تَعلَّمُوا الفرائِضَ وعلِّموهُ فَإِنَّهُ نصْف الْعِلْمِ، وَهُوَ يُنْسَى، وَهُوَ أَوَّلُ شَيْءٍ يُنْتزَع مِنْ أُمَّتِي".
Pelajarilah ilmu faraid dan ajarkanlah kepada orang lain, karena sesungguhnya ilmu faraid itu adalah separo dari ilmu, dan ia akan terlupakan, dan ilmu faraid merupakan sesuatu yang paling pertama dicabut dari umatku.
Hadis riwayat Ibnu Majah, tetapi sanadnya daif
Telah diriwayatkan melalui hadis Ibnu Mas'ud dan Abu Sa'id, tetapi sanad masing-masing dari keduanya perlu dipertimbangkan.
Ibnu Uyaynah mengatakan, sebenarnya ilmu faraid itu dinamakan separo ilmu, karena dengan ilmu ini semua manusia mendapat cobaan.
Imam Bukhari mengatakan sehubungan dengan tafsir ayat ini: 
حَدَّثَنَا إِبْرَاهِيمُ بْنُ مُوسَى، حَدَّثَنَا هِشَامٌ: أن ابن جُرَيج أَخْبَرَهُمْ قَالَ: أَخْبَرَنِي ابْنُ المُنْكدِر، عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ: عَادَنِي رسولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَأَبُو بَكْرٍ فِي بَنِي سَلمَةَ مَاشِيَيْنِ، فوجَدَني النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَا أَعْقِلُ شَيْئًا، فَدَعَا بِمَاءٍ فَتَوَضَّأَ مِنْهُ، ثُمَّ رَش عَلَيَّ، فَأَفَقْتُ، فَقُلْتُ: مَا تَأْمُرُنِي أَنْ أَصْنَعَ فِي مَالِي يَا رَسُولَ اللَّهِ؟ فَنَزَلَتْ: {يُوصِيكُمُ اللَّهُ فِي أَوْلادِكُمْ لِلذَّكَرِ مِثْلُ حَظِّ الأنْثَيَيْنِ} .
telah menceritakan kepada kami Ibrahim ibnu Musa, telah menceritakan kepada kami Hisyam, bahwa Ibnu Juraij pernah menceritakan kepada mereka, telah menceritakan kepadaku Ibnul Munkadir, dari Jabir ibnu Abdullah yang mengatakan: Rasulullah Saw. dan Abu Bakar datang dengan berjalan kaki menjengukku di Bani Salamah. Nabi menjumpaiku dalam keadaan tidak sadar akan sesuatu pun. Lalu beliau meminta air wudu dan melakukan wudu, kemudian mencipratkan (bekas air wudunya itu) kepadaku hingga aku sadar. Lalu aku bertanya, "Wahai Rasulullah, apakah yang akan engkau perintahkan kepadaku sehubungan dengan hartaku? Apa yang harus kuperbuat dengannya?" Maka turunlah firman-Nya. Allah mensyari'atkan bagimu tentang (pembagian pusaka untuk) anak-anakmu. Yaitu : bahagian seorang anak lelaki sama dengan bagahian dua orang anak perempuan.





Hal yang sama diriwayatkan oleh Imam Muslim dan Imam Nasai melalui hadis Hajaj ibnu Muhammad Al-A'war, dari Ibnu Juraii dengan lafaz yang sama.
Jama'ah meriwayatkannya, semuanya melalui hadis Sufyan ibnu Uyaynah, dari Muhammad ibnul Munkadir, dari Jabir.
Hadis lain dari Jabir mengenai asbabun nuzul ayat ini. 
قَالَ الْإِمَامُ أَحْمَدُ: حَدّثنا زَكَرِيَّا بْنُ عَدِيٍّ، حَدَّثَنَا عُبَيْدُ اللَّهِ -هُوَ ابْنُ عَمْرو الرَّقِّيُّ -عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مُحَمَّدِ بْنِ عَقيل، عن جابر قَالَ: جَاءَتِ امْرَأَةُ سَعْدِ بْنِ الرَّبيع إِلَى رسول الله صلى الله عليه وسلم فقالت: يَا رَسُولَ اللَّهِ، هَاتَانِ ابْنَتَا سَعْدِ بْنِ الرَّبِيعِ، قُتل أَبُوهُمَا مَعَكَ فِي أحُد شَهِيدًا، وَإِنَّ عَمَّهُمَا أَخَذَ مَالَهُمَا، فَلَمْ يَدَعْ لَهُمَا مَالًا وَلَا يُنْكَحَان إِلَّا وَلَهُمَا مَالٌ. قَالَ: فَقَالَ: "يَقْضِي اللَّهُ فِي ذَلِكَ". قَالَ: فَنَزَلَتْ آيَةُ الْمِيرَاثِ، فَأَرْسَلَ رسولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَى عَمِّهِمَا فَقَالَ: "أعْطِ ابْنَتي سَعْدٍ الثُّلُثَيْنِ، وأُمُّهُمَا الثُّمُنَ، وَمَا بَقِيَ فَهُوَ لَكَ".
Imam Ahmad mengatakan, telah menceritakan kepada kami Zakaria ibnu Addi, telah menceritakan kepada kami Ubaidillah (yaitu Ibnu Amr Ar-Ruqqi), dari Abdullah ibnu Muhammad ibnu Uqail. dari Jabir yang menceritakan bahwa istri Sa'd ibnur Rabi' datang menghadap Rasulullah Saw., lalu bertanya, "Wahai Rasulullah, kedua wanita ini adalah anak perempuan Sa'd ibnur Rabi', ayahnya telah gugur sebagai syuhada ketika Perang Uhud bersamamu. Sesungguhnya paman kedua anak perempuan ini mengambil semua hartanya dan tidak meninggalkan bagi keduanya sedikit harta pun, sedangkan keduanya tidak dapat menikah kecuali bila keduanya mempunyai harta." Jabir melanjutkan kisahnya, bahwa lalu Rasulullah Saw. bersabda: Allah akan memberikan keputusan mengenai hal tersebut. Maka turunlah ayat tentang pembagian waris. Kemudian Rasulullah Saw. mengirimkan utusan kepada paman kedua wanita itu dan bersabda (kepadanya): Berikanlah dua pertiganya kepada kedua anak perempuan Sa'd dan bagi ibu keduanya seperdelapan. sedangkan selebihnya adalah untukmu.
Imam Abu Daud, Imam Turmuzi, dan Imam Ibnu Majah meriwayatkannya melalui jalur Abdullah ibnu Muhammad ibnu Uqail dengan. lafaz yang sama. Imam Turmuzi mengatakan bahwa hal ini tidak dikenal kecuali melalui hadisnya (Ibnu Uqail).
Yang jelas hadis Jabir yang pertama sebenarnya menerangkan asbabun nuzul ayat terakhir dari surat An-Nisa ini, seperti yang akan diterangkan kemudian. Karena sesungguhnya saat itu ia hanya mempunyai beberapa saudara perempuan dan tidak mempunyai anak perempuan. dan sebenarnya kasus pewarisannya adalah berdasarkan kalalah. Tetapi kami sengaja menyebutkannya dalam pembahasan ayat ini karena mengikut kepada Imam Bukhari, mengingat dia pun menyebutkannya dalam bab ini.
Hadis kedua dari Jabir lebih dekat kepada pengertian asbabun nuzul ayat ini.




*******************
Firman Allah Swt.:
{يُوصِيكُمُ اللَّهُ فِي أَوْلادِكُمْ لِلذَّكَرِ مِثْلُ حَظِّ الأنْثَيَيْنِ}
Allah mensyariatkan bagi kalian tentang (pembagian pusaka untuk) anak-anak kalian. Yaitu: Bagian seorang anak lelaki sama dengan bagian dua orang anak perempuan. (An-Nisa: 11)
Allah memerintahkan kepada kalian untuk berlaku adil terhadap mereka. Karena dahulu orang-orang Jahiliah menjadikan semua harta pusaka hanya untuk ahli waris laki-laki saja. sedangkan ahli waris perempuan tidak mendapatkan sesuatu pun darinya. Maka Allah memerintahkan agar berlaku adil di antara sesama mereka (para ahli waris) dalam pembagian pokok harta pusaka. tetapi bagian kedua jenis dibedakan oleh Allah Swt.; Dia rnenjadikan bagian anak lelaki sama dengan bagian dua anak perempuan.. Dikarenakan itu karena seorang lelaki dituntut kewajiban memberi nafkah, dan beban biaya lainnya. jerih payah dalam berniaga, dan berusaha serta menanggung semua hal yang berat. Maka sangatlah sesuai bila ia diberi dua kali lipat dari apa yang diterima oleh perempuan. 
Seorang ulama yang cerdik menyimpulkan dari firman-Nya: Allah mensyari'atkan bagimu tentang (pembagian pusaka untuk) anak-anakmu. Yaitu : bahagian seorang anak lelaki sama dengan bagahian dua orang anak perempuan Bahwa Allah Swt. lebih kasih sayang kepada makhluk-Nya daripada seorang ibu kepada anaknya, karena Allah telah mewasiatkan kepada kedua orang tua terhadap anak-anak mereka, maka diketahuilah bahwa Dia lebih sayang kepada mereka daripada orang-orang tua mereka sendiri. Seperti yang disebutkan di dalam sebuah hadis sahih. bahwa ada seorang wanita dari kalangan para tawanan dipisahkan dengan bayinya. Lalu si ibu mencari-cari bayinya kesana kemari. Ketika ia menjumpai bayinya, maka ia langsung mengambilnya dan menempelkannya pada dadanya, lalu menyusukannya. Maka Rasulullah Saw. bersabda kepada para sahabatnya:
«أَتَرَوْنَ هَذِهِ طَارِحَةً وَلَدَهَا فِي النَّارِ وَهِيَ تَقْدِرُ عَلَى ذَلِكَ» ؟ قَالُوا: لَا يَا رَسُولَ اللَّهِ. قَالَ «فو الله لَلَّهُ أَرْحَمُ بِعِبَادِهِ مِنْ هَذِهِ بِوَلَدِهَا»
Bagaimanakah menurut kalian, tegakah wanita ini mencampakkan bayinya ke dalam api, sedangkan dia mampu melakukannya. Mereka menjawab, "Tidak, wahai Rasulullah." Nabi Saw. bersabda.”Maka demi Allah, sesungguhnya Allah lebih sayang kepada hamba-hamba-Nya daripada wanita ini kepada anaknya."
Imam Bukhari sehubungan dengan bab ini mengatakan, telah menceritakan kepada kami Muhammad ibnu Yusuf, dari Warqa, dari Ibnu Abu Najaih. dari Ata. dari Ibnu Abbas yang mengatakan bahwa pada mulanya harta pusaka bagi anak (si mayat) dan bagi kedua orang tuanya hanya wasiat, maka Allah menurunkan sebagian dari ketentuan tersebut menurut apa yang disukai-Nya. Dia menjadikan bagian anak lelaki sama dengan bagian dua anak perempuan, dan menjadikan bagi kedua orang tua, masing-masing dari keduanya mendapat seperenam dan sepertiga, dan bagi istri seperdelapan dan seperempat, dan bagi suami separo dan seperempat.




Al-Aufi meriwayatkan dari Ibnu Abbas sehubungan dengan firman-Nya: Allah mensyariatkan bagi kalian tentang (pembagian pusaka untuk) anak-anak kalian. Yaitu: Bagian seorang anak lelaki sama dengan bagian dua orang anak perempuan. (An-Nisa: 11) Demikian itu karena ketika turun ayat faraid yang isinya adalah ketetapan dari Allah Swt. yang menentukan bagian bagi anak lelaki, anak perempuan, dan kedua orang tua; maka orang-orang merasa tidak suka atau sebagian dari mereka tidak senang dengan pembagian itu. Di antara mereka ada yang mengatakan, "Wanita diberi seperempat atau seperdelapan dan anak perempuan diberi setengah serta anak lelaki kecil pun diberi, padahal tiada seorang pun dari mereka yang berperang membela kaumnya dan tidak dapat merebut ganimah." Akan tetapi, hadis ini didiamkan saja; barangkali Rasulullah Saw. melupakannya atau kita katakan kepadanya, lalu beliau bersedia mengubahnya. Mereka berkata. "Wahai Rasulullah, mengapa engkau memberikan bagian warisan kepada anak perempuan separo dari harta yang ditinggalkan ayahnya. padahal ia tidak dapat menaiki kuda dan tidak pula dapat berperang rnembela kaumnya?" Bahkan anak kecil pun diberi bagian warisan padahal ia tidak dapat berbuat apa-apa. Tersebutlah bahwa di masa Jahiliah mereka tidak memberikan warisan kecuali hanya kepada orang yang berperang membela kaumnya. dan mereka hanya memberikannya kepada anak yang tertua dan yang lebih tua lagi. 
Demikianlah menurut riwayat Ibnu Abu Hatim dan Ibnu Jarir.
*******************
Firman Allah Swt.: 
{فَإِنْ كُنَّ نِسَاءً فَوْقَ اثْنَتَيْنِ فَلَهُنَّ ثُلُثَا مَا تَرَكَ}
dan jika anak itu semuanya perempuan lebih dari dua, maka bagi mereka dua pertiga dari harta yang ditinggalkan
Sebagian ulama mengatakan bahwa lafaz fauqa (lebih) adalah tambahan yang berarti, jika anak itu semuanya perempuan dua orang. Seperti pengertian yang terdapat di dalam firman-Nya:
فَاضْرِبُوا فَوْقَ الْأَعْناقِ
maka penggallah kepala mereka. (Al-Anfal: 12)
Akan tetapi, pendapat ini kurang dapat diterima. baik dalam ayat ini ataupun dalam ayat yang kedua. Karena sesungguhnya tidak ada dalam Al-Qur'an suatu tambahan pun yang tidak ada faedahnya, maka pendapat tersebut tidak dapat diterima. 
Kemudian firman-Nya yang mengatakan: 
{فَلَهُنَّ ثُلُثَا مَا تَرَكَ}
maka bagi mereka dua pertiga dari harta yang ditinggalkan. (An-Nisa: 11)
Seandainya makna yang dimaksud adalah seperti apa yang dikatakan mereka, niscaya akan disebutkan dalam firman di atas dengan memakai Lafaz falahuma (maka bagi keduanya) dua pertiga dari harta yang ditinggalkan. Sebenarnya pengertian bagian dua pertiga bagi dua anak perempuan ini diambil dari pengertian hukum bagian dua saudara perempuan yang terdapat pada ayat terakhir dari surat An-Nisa. Karena sesungguhnya dalam ayat ini Allah menetapkan bahwa bagian dua saudara perempuan adalah dua pertiga. Apabila dua saudara perempuan mendapat bagian dua pertiga. maka terlebih lagi dua anak perempuan secara analoginya.
Dalam pembahasan yang lalu disebutkan melalui hadis Jabir, bahwa Nabi Saw. pernah menetapkan bagi kedua orang anak perempuan Sa'd ibnur Rabi' dua pertiga. Maka Al-Kitab dan Sunnah menunjukkan kepada pengertian ini pula, juga sesungguhnya Allah Swt. telah berfirman: 
{وَإِنْ كَانَتْ وَاحِدَةً فَلَهَا النِّصْفُ}
jika anak perempuan itu seorang saja, maka ia memperoleh separo harta. (An-Nisa: 11)
Seandainya bagian dua anak perempuan adalah separo, niscaya hal ini dinaskan oleh ayat Al-Qur'an. Untuk itu disimpulkan, bilamana ditetapkan bagi anak perempuan yang seorang bagiannya sendiri, maka hal ini menunjukkan bahwa dua orang anak perempuan mempunyai bagian yang sama dengan tiga orang anak perempuan. 
*******************



Firman Allah Swt.:
وَلأبَوَيْهِ لِكُلِّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا السُّدُسُ
Dan untuk dua orang ibu bapak, bagi masing-masingnya seperenam dari harta yang ditinggalkan. (An-Nisa: 11), hingga akhir ayat. 
Ibu dan bapak mempunyai bagian warisan dalam berbagai keadaan seperti penjelasan berikut:
Pertama, bilamana keduanya berkumpul bersama anak-anak si mayat, maka ditetapkan bagi masing-masing dari keduanya bagian seperenam. Jika si mayat tidak mempunyai anak kecuali hanya seorang anak perempuan. maka bagi si anak perempuan ditetapkan separo harta warisan. sedangkan masing-masing kedua orang tua si mayat mendapat bagian seperenam. Kemudian si ayah mendapat seperenam lainnya secara ta'sib. Dengan demikian. pihak ayah dalam keadaan seperti ini memperoleh dua bagian. yaitu dari bagian yang tertentu dan dari status 'asabah.
Kedua, bilamana ibu dan bapak yang mewaris harta peninggalan si mayat tanpa ada ahli waris yang lain, maka ditetapkan bagi ibu bagian sepertiga, sedangkan bagi ayah dalam keadaan seperti mengambil semua sisanya secara 'asabah murni. Dengan demikian si ayah memperoleh bagian dua kali lipat dari si ibu yaitu dua pertiganya.
Seandainya kedua ibu bapak dibarengi dengan suami atau istri si mayat, maka si suami mengambil separonya atau si istri mengambil seperempatnya. Kemudian para ulama berbeda pendapat mengenai bagian yang diambil oleh si ibu sesudah tersebut. Pendapat mereka tersimpul ke dalam tiga kelompok:
Ibu mendapat bagian sepertiga dari sisa (setelah bagian suami atau istri diambil) dalam kedua masalah di atas. karena sisanya seakan-akan adalah seluruh warisan bagi keduanya, dan Allah menetapkan bagi si ibu separo dari apa yang diterima oleh si ayah. Dengan demikian, berarti si ibu mendapat sepertiga dari sisa sedangkan si ayah mendapat dua pertiga dari sisa. Demikianlah menurut pendapat Umar dan Usman serta riwayat yang paling sahih di antara dua riwayat yang bersumber dari Ali. Hal yang sama dikatakan oleh Ibnu Mas'ud dan Zaid ibnu Sabit, yang merupakan pegangan para ahli fiqih yang tujuh orang dan keempat orang Imam, serta jumhur ulama.
Si ibu mendapat sepertiga dari seluruh harta peninggalan. Karena berdasarkan keumuman makna firman-Nya: jika orang yang meninggal tidak punya anak dan ia diwarisi oleh ibu bapaknya (saja), maka ibunya mendapat sepertiga. (An-Nisa: 11) Karena sesungguhnya makna ayat lebih mencakup daripada hanya dibatasi dengan adanya suami atau istri atau tidak sama sekali. Hal ini merupakan pendapat Ibnu Abbas. Telah diriwayatkan hal yang serupa dari Ali dan Mu'az ibnu Jabal. Hal yang sama dikatakan oleh Syuraih serta Daud Az-Zahiri. Pendapat ini dipilih oleh Abul Husain Muhammad ibnu Abdullah. ibnul Labban Al-Basri di dalam kitabnya Al-Ijaz fi 'Umul Faraid. Tetapi pendapat ini masih perlu dipertimbangkan, bahkan boleh dikata lemah, karena makna lahiriah ayat menunjukkan bahwa sebenarnya pembagian tersebut hanyalah bila keduanya saja yang mewarisi semua harta, tanpa ada ahli waris yang lain. Dalam masalah ini sebenarnya suami atau istri mengambil bagian yang telah ditentukan. sedangkan sisanya dianggap seakan-akan semua warisan. lalu si ibu mengambil sepertiganya.
Ibu mendapat sepertiga dari seluruh warisan dalam masalah istri secara khusus. Istri mendapat bagian seperempatnya, yaitu memperoleh tiga point dari dua belas point. Sedangkan ibu mendapat sepertiganya, yaitu empat point. Sisanya diberikan kepada bapak si mayat. Dalam masalah suami, ibu mendapat sepertiga dari sisa agar si ibu tidak mendapat bagian lebih banyak daripada bagian si ayah sekiranya si ibu mendapat sepertiga dari seluruh harta warisan. Dengan demikian. maka asal masalahnya adalah enam: Suami mendapat separonya. yaitu tiga point; bagi si ibu sepertiga dari sisa, yakni asal masalah dikurangi bagian suami, yaitu satu point. Sedangkan bagi si ayah adalah sisanya setelah diambil bagian si ibu, yaitu dua point. Pendapat ini diriwayatkan dari Ibnu Sirin; pendapat ini merupakan gabungan dari kedua pendapat di atas. Tetapi pendapat ini pun dinilai lemah, dan pendapat yang sahih adalah yang pertama tadi.
Ketiga, bilamana ibu bapak si mayat berkumpul dengan saudara-saudara lelaki si mayat, baik yang dari seibu sebapak atau yang dari sebapak atau yang dari seibu. Maka sesungguhnya saudara-saudara si mayat tidak dapat warisan apa pun bila ada bapak si mayat. Tetapi sekalipun demikian, mereka dapat menghijab (menghalang-halangi) ibu untuk mendapat sepertiganya. tetapi yang didapat oleh si ibu hanyalah seperenamnya. Maka bagian si ibu bersama keberadaan saudara-saudara si mayat adalah seperenam.
Jika tiada ahli waris lagi selain ibu bapak, maka si bapak mendapat sisa keseluruhannya. Hukum mengenai kedua saudara lelaki sama dengan hukum banyak saudara lelaki, seperti yang telah disebutkan di atas. Demikianlah menurut jumhur ulama.
Imam Baihaqi meriwayatkan melalui jalur Syu'bah maula Ibnu Abbas, dari Ibnu Abbas yang menceritakan bahwa ia masuk menemui Usman, lalu Ibnu Abbas mengatakan 'Sesungguhnya seorang saudara tidak dapat menolak ibu untuk mendapatkan sepertiga." Allah Swt. telah berfirman: jika yang meninggal itu mempunyai beberapa saudara. (An-Nisa: 11) Dua orang saudara menurut bahasa kaummu berbeda dengan beberapa orang saudara. Maka sahabat Usman berkata.”Aku tidak mampu mengubah apa yang telah berlaku sebelumku dan telah dijalankan di beberapa kota besar, dijadikan sebagai kaidah waris-mewaris di kalangan orang-orang."
Akan tetapi, kebenaran asar ini masih perlu dipertimbangkan, karena Syu'bah yang disebut dalam sanad asar ini pemah diragukan oleh Malik ibnu Anas. Seandainya asar ini sahih dari Ibnu Abbas, niscaya akan dijadikan pegangan oleh murid-muridnya yang terdekat. Apa yang dinukil oleh mereka dari Ibnu Abbas justru berbeda dengan hal tersebut.
Telah diriwayatkan oleh Abdur Rahman ibnu Abuz Zanad, dari Kharijah ibnu Zaid, dari ayatnya yang mengatakan bahwa dua orang saudara dinamakan pula ikhwah (beberapa orang saudara). 
Kami telah membahas masalah ini secara terpisah dengan pembahasan yang terinci. 
Ibnu Abu Hatim mengatakan, telah menceritakan kepada kami ayahku, telah menceritakan kepada kami Abdul Aziz ibnul Mugirah, telah menceritakan kepada kami Yazid ibnu Zurai, dari Sa'id, dari Qatadah, sehubungan dengan Firman Allah Swt.: Jika yang meninggal itu mempunyai beberapa saudara maka ibunya mendapat seperenam. (An-Nisa: 11) Mereka (beberapa saudara) dapat merugikan bagian ibu. sekalipun mereka tidak dapat mewaris (karena adanya ayah si mayat). Tetapi jika saudara si mayat hanya seorang, maka ia tidak dapat menghalang-halangi ibu dari bagian sepertiganya, dan ibu baru dapat dihalang-halangi jika jumlah saudara lebih dari satu orang. Para ulama berpendapat. sebenarnya mereka (beberapa saudara) dapat menghalang-halangi sebagian dari bagian ibu —yakni dari sepertiga menjadi seperenam— karena ayah mereka menjadi wali yang menikahkan mereka dan memberi mereka nafkah, sedangkan ibu mereka tidak. 
Pendapat ini dinilai cukup baik.
Tetapi telah diriwayatkan dari Ibnu Abbas dengan sanad yang sahih, bahwa ia memandang seperenam bagian ibu karena ada mereka, adalah untuk mereka yang sisanya. 
Pendapat ini dinilai syaz. diriwayatkan oleh Ibnu Jarir di dalam kitab tafsirnya. 
Ibnu Jarir mengatakan, telah menceritakan kepada kami Al-Hasan ibnu Yahya, telah menceritakan kepada kami Abdur Razzaq, telah menceritakan kepada kami Ma'mar, dari Ibnu Tawus, dari ayahnya, dari Ibnu Abbas yang mengatakan bahwa seperenam yang dihalang-halangi oleh beberapa saudara dari ibu mereka adalah agar bagian tersebut untuk mereka, bukan untuk ayah mereka. 
Selanjutnya Ibnu Jarir mengatakan bahwa pendapat ini berbeda dengan pendapat semua ulama. Telah menceritakan kepadaku Yunus, telah menceritakan kepada kami Sufyan, telah menceritakan kepada kami Amr, dari Al-Hasan ihnu Muhammad, dari Ibnu Abbas yang mengatakan bahwa kalalah ialah orang yang tidak mempunyai anak dan tidak mempunyai orang tua (yakni yang mewarisinya hanyalah saudara-saudaranya saja). 
*******************
Firman Allah Swt.: 
{مِنْ بَعْدِ وَصِيَّةٍ يُوصِي بِهَا أَوْ دَيْنٍ}
sesudah dipenuhi wasiat yang ia buat atau (dan); sesudah dibayar utangnya. (An-Nisa: 11)
Para ulama Salaf dan Khalaf sepakat bahwa utang lebih didahulukan daripada wasiat. Pengertian ini dapat tersimpul dari makna ayat bila direnungkan secara mendalam.
Imam Ahmad. Imam Turmuzi, dan Imam Ibnu Majah serta para penulis kitab tafsir meriwayatkan melalui hadis Ibnu Ishaq, dari Al-Haris ibnu Abdullah Al-A'war, dari Ali ibnu Abu Talib yang mengatakan bahwa: 
إِنَّكُمْ تَقْرَءُونَ {مِنْ بَعْدِ وَصِيَّةٍ يُوصِي بِهَا أَوْ دَيْنٍ} وَإِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَضَى بِالدَّيْنِ قَبْلَ الْوَصِيَّةِ، وَإِنَّ أَعْيَانَ بَنِي الْأُمِّ يَتَوَارَثُونَ دُونَ بَنِي العَلات، يَرِثُ الرَّجُلُ أَخَاهُ لِأَبِيهِ وَأُمِّهِ دُونَ أَخِيهِ لِأَبِيهِ.
sesungguhnya kalian telah membaca firman-Nya: sesudah dipenuhi wasiat yang ia buat atau (dan) sesudah dibayar utangnya. (An-Nisa: 11) Sesungguhnya Rasulullah Saw. telah memutuskan bahwa utang lebih didahulukan daripada wasiat. Sesungguhnya saudara-saudara yang seibu itu dapat saling mewaris, tetapi saudara-saudara yang berbeda ibu tidak dapat saling mewaris. Seorang Lelaki dapat mewarisi saudara yang seibu sebapak, tetapi tidak kepada saudara yang sebapak.
Kemudian Imam Turmuzi mengatakan, "Kami tidak mengetahui asar ini kecuali melalui riwayat Al-Haris, sebagian dan kalangan ulama ada yang membicarakan tentangnya." 
Menurut kami: Al-Haris adalah orang yang mahir dalam Ilmu faraid dan mendalaminya serta menguasai ilmu hisab.





*******************
Firman Allah Swt.:
{آبَاؤُكُمْ وَأَبْنَاؤُكُمْ لَا تَدْرُونَ أَيُّهُمْ أَقْرَبُ لَكُمْ نَفْعًا}
Orang-orang tua kalian dan anak-anak kalian, kalian tidak mengetahui siapa di antara mereka yang lebih dekat (banyak) manfaatnya bagi kalian. (An-Nisa: 11)
Sesungguhnya Kami menentukan bagi orang-orang tua dan anak-anak bagian yang tertentu. dan Kami samakan di antara masing-masingnya dalam pembagian warisan, berbeda dengan perkara yang biasa dilakukan di Masa Jahiliah. Berbeda dengan apa yang pernah diterapkan pada permulaan Islam, yaitu harta pusaka buat anak. sedangkan buat kedua orang tua adalah berdasarkan wasiat, seperti dalam riwayat yang lalu dari Ibnu Abbas. Sesungguhnya Allah menasakh hal tersebut, lalu menggantinya dengan ketentuan dalam ayat ini, maka diberi-Nyalah bagian kepada mereka, juga kepada yang lainnya berdasarkan kekerabatan mereka (dengan si mayat). Hal ini tiada lain karena manusia itu adakalanya mendapat manfaat duniawi atau ukhrawi atau kedua-duanya dari pihak ayah banyak hal yang tidak ia dapatkan dari anaknya sendiri: tetapi adakalanya sebaliknya. Karena itulah Allah Swt. menyebutkan dalam firman-Nya: Orang-orang tua kalian dan anak-anak kalian, kalian tidak mengetahui siapa di antara mereka yang lebih dekat (banyak) manfaatnya bagi kalian. (An-Nisa: 11)
Yakni sesungguhma manfaat dapat diharapkan dari pihak ini, sebagaimana manfaat pun dapat diharapkan dari pihak yang lain. Karena itulah maka Kami menentukan bagian untuk ini dan untuk itu, sena Kami samakan di antara kedua belah pihak dalam hal mewaris harta pusaka.
*******************
Firman Allah Swt.: 
{فَرِيضَةً مِنَ اللَّهِ}
Ini adalah ketetapan dari Allah. (An-Nisa: 11)
Ketetapan yang telah Kami sebutkan menyangkut rincian bagian warisan dan memberikan kepada sebagian ahli waris bagian yang lebih banyak daripada yang lainnya. Hal tersebut merupakan ketentuan dari Allah dan keputusan yang telah ditetapkan-Nya. Allah Maha Mengetahui lagi Mahabijaksana, Dia tidak akan meletakkan segala sesuatu yang bukan pada tempatnya, dan Dia pasti memberi setiap orang hak yang layak, diterima sesuai dengan keadaannya. Karena itulah Allah Swt. berfirman: 
{إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلِيمًا حَكِيمًا}
Sesungguhnya Allah Maha tahu dan Maha bijaksana. (An-Nisa: 11)


Thursday, September 21, 2017

cara nak tahu jantina anak

1. Mengidam / teringin (craving)

Mengidam atau craving ini selalunya disebabkan oleh ketidakseimbangan hormon.

Jika ibu craving makanan manis, itu tanda bayinya perempuan.
Jika ibu craving makanan masin, itu tanda bayinya lelaki.

2. Loya, muntah (morning sickness)

Jika bayi lelaki, ibu hanya akan mengalami sedikit rasa loya dan muntah-muntah.

Jika bayi perempuan, ibu akan mengalami morning sickness yang agak teruk.

3. Benjolan perut (bump position)

Jika benjolan perut agak ke bawah, kemungkinan bayi lelaki.

Jika benjolan agak menonjol dan menaik, kemungkinan bayi perempuan

4. Kalendar China

Carta kelahiran China yang berusia lebih 700 tahun dulu masih boleh digunakan untuk menentukan jantina bayi.

Selalunya pengiraan dibuat berdasarkan tarikh konsepsi berlaku.

5. Kadar degupan jantung

Degupan jantung bayi 140bpm ke atas, kemungkinan bayi perempuan.

Degupan jantung bayi 140bpm ke bawah, kemungkinan bayi lelaki.

6. Jerawat!

Adakah ibu 'diserang' jerawat dan masalah kulit semasa mengandung?

Masalah kulit yang teruk semasa mengandung boleh jadi petanda anda akan dapat bayi perempuan! (kerana di katakan bayi perempuan 'mencuri' kecantikan ibunya...LOL)

7. Ujian cincin

Ambil cincin kahwin anda, dan ikat pada tali yang panjang, pegangnya supaya tergantung diatas perut ibu. perhatikan cara ia bergerak.

Jika ia berpusing, kemungkinan bayi lelaki.

Jika ia bergerak ke depan, kebelakang, kemungkinan bayi perempuan.

8. Keseimbangan

Jika ibu lebih tenang, sopan santun, maka itu bayi perempuan.
Jika ibu kelam kabut, dan kalut kemungkinan itu bayi lelaki!

9. Tunjukkan tanganmu

Bayangkan saya bercakap dengan ibu face-to-face. Kemudian saya minta ibu tunjukkan tangan ibu. Ibu pun angkat tangan.

Jika ibu halakan bahagian tapak tangan kepada ke atas, itu tandanya bayi ibu lelaki.

Jika terbalik, kemungkinan ia perempuan.

10. Mimpi

Pernahkah ibu bermimpi tentang bayi dalam kandungan sama ada lelaki atau perempuan?

Jika ibu bermimpi bayi lelaki, kemungkinan bayi ibu sebenarnya perempuan!

Dan begitu juga sebaliknya.

11. Bentuk payudara

Kelenjar mamari ibu mungkin boleh jadi petanda.

Jika payudara sebelah kanan lebih besar berbanding kiri, kemungkinan bayi itu lelaki.

Jika sebaliknya, maka kemungkinan bayi itu perempuan.

12. Jangkaan abang atau kakak

Orang tua-tua kata, selalunya anak-anak akan boleh tunjukkan sama ada bayi di dalam perut ibu itu lelaki atau perempuan.

Jika anak lelaki lebih berminat dengan 'baby bump' ibu, maka kemungkinan bayi itu perempuan.

Jika anak perempuan yang lebih berminat dengan perut ibu, maka kemungkinan bayi itu lelaki.

13. Makan bawang putih

Ibu perlu kunyah sedikit bawang putih. Selepas beberapa jam, hidu baunya.

Jika bau bawang putih agak kuat pada kulit ibu, maka itu bayi lelaki.

Jika tiada bau kemungkinan itu bayi perempuan.

14. Petunjuk kunci

Jatuhkan kunci. Dengan cepat-cepat ambil kunci itu, dan lihat bahagian mana yang ibu pegang.

Jika bahagian bulat (kepala kunci) kemungkinan itu bayi lelaki.

Jika bahagian hujung kunci yang satu lagi, kemungkinan ia bayi perempuan.

Apapun yang berlaku, ibu dan ayah jangan terlalu taksub. Ini hanya ramalan dan sekadar suka-suka.

Apapun jantina bayi, terimalah dengan perasaan seronok dan gembira! Anak-anak tetap anugerah dan amanah dari Allah, dan Allah sudah sediakan rezeki untuk setiap mereka :))

Wednesday, September 20, 2017

💞 RAHMAT di sebalik wanita bersalin 💞

Saat mengandung selalu muntah. Suami akan datang dari belakang dan gosok-gosok di belakang. Isteri sakit dan suami bertambah rasa kasihan kepada isteri. Memberi sentuhan. Sebenarnya kasih sayang itu membuat anak dalam perut juga bersama ibu dan ayahnya..
.
Wanita mengandung selalu tidak boleh tidur malam. Susah tidur malam. Latihan supaya boleh menjaga anak-anak bila anak dah lahir. Ya Allah bagaimana boleh lena dengan perut yang semakin membesar dan rasa tidak selesa.

wanita bersalin

Isteri kadang-kadang tak larat nak bersama suami atau kadang-kadang bad mood. Suami pujuk dengan picit-picit isteri. Suami berikan hadiah. Suami sentuh perut isterinya...isteri disediakan mental untuk melayan anak-anak nanti..

Paling syahdu dapat dukung or papah isteri bila dia tak larat or lepas bersalin untuk ke bilik or ke mana-mana. Saling bermaafan. Masing-masing banyak berdoa dan berzikir. Benar-benar mengharapkan pertolongan Allah.
.
Semua orang akan merasai belas kasihan dan sayang pada wanita mengandung kerana anak-anak dalam perut itu memerlukan kasih sayang. Wajah mereka menyejukkan. Tenang..
.
Hebat wanita. Biasanya semua orang tak suka jika ada benda membebankannya. Tetapi ibu senyum, ketawa bila anak sepak perutnya. Rasa ada pergerakan dalam perut satu nikmat buatnya. Ibu jika terjatuh atau sakit yang dirisaukan ialah kandungannya. Yang ingin diselamatkan.Allah masukkan perasaan sayang dalam hatinya. Indahnya menyayangi melupakan segala kesakitan dan keperitan.
.
Ramai suami benar-benar jatuh cinta bila isteri mengandung. Dan paling jatuh cinta saat isteri bersalinkan anak. Melihat betapa sakit dan susahnya untuk mendapatkan seorang anak. Suami akan menangis tersedar. Insaf. Ingat ibu dan isterinya. Satu kesedaran yang benar-benar menusuk hati paling dalam.
.
Allah sebut kisah wanita bersalin dalam Al-Quran. Betapa ianya dihargai..mengandung 9 bulan. Kesakitan bersalin.
.
Wanita bersalin diampunkan semua dosanya. Uratnya yang putus. Kesusahan solat dan buat baik ketika mengandung dan saat menjaga anak-anak. Semuanya diperhati dan dinilai oleh Allah. Orang yang memudahkan mereka juga..memudahkan urusan buat wanita mengandung dan bersalin..
.
Mereka yang ada niat untuk mengandung dan belum ditakdirkan insyaAllah. Allah telah beri pahala mengikut niat yang baik.
.
Ya Allah mudahkanlah buat semua ibu yang mengandung dan bersalin. Ya Allah maafkanlah ibu kami yang sakit ketika bersalin buat kami. Ampunkan isteri kami dalam berkorban dan mati banyak kali demi kami. Ya Allah rahmatilah wanita yang ingin mengandung tapi belum ditakdirkan. Mudahkanlah buat mereka. Rezekikan mereka anak soleh dan solehah-ebit lew
Masya Allah saya tidak tahu. Betul-betul saya tidak tahu. Umur saya telah hampir separuh abad namun baru sekarang baru saya tahu tentang kelebihan ayat-ayat 128-129 di dalam Surah At-Taubah.

Inilah rezeki yang Allah SWT beri kepada saya di saat-saat saya sunyi sendiri menghadapi kesukaran dan pancaroba hidup ini.

Inilah buktinya Dia masih bersama saya kerana di masa begini tiba-tiba saya terjumpa dan terbaca dengan tidak sengaja tentang kelebihannya.

surah at-taubah

 Baca ayat ini sebanyak 7 kali setiap kali selesai solat fardhu, dengan izin Allah

1.Jika dia seorang yang lemah, maka akan menjadi kuat
2.Jika dia seorang yang hina, maka akan menjadi seorang yang mulia
3.Jika dia seorang yang kalah, maka akan segera mendapatkan pertolongan
4.Jika dia seorang yang berkesempitan, maka akan mendapat kelapangan
5.Jika dia seorang yang berhutang, maka akan segera dapat membayar
6.Jika dia seorang yang berada dalam kesusahan, maka akan hilang kesusahannya
7.Jika dia seorang yang sulit dalam penghidupan, maka akan segera mendapat kelapangan kehidupan
Untuk dipermudahkan hafazan:

Ayat 128

“Laqad jaakum rasoolun min anfusikum AAazeezun AAalayhi ma AAanittum hareesun AAlaykum bilmu’ mi neena raoofu raheem”

Ayat 129

“Fa-in tawallaw faqul hasbiya Allahu la ilaha illa huw AAalayhi tawakkaltu wahuwa rabbu alAAarshi alAAzeem”

Arti ayat 128
Sesungguhnya telah datang kepada kamu seorang Rasul dari golongan kamu sendiri (iaitu Nabi Muhammad s.a.w.), yang menjadi sangat berat kepadanya sebarang kesusahan yang ditanggung oleh kamu, yang sangat lobakan (inginkan) kebaikan bagi kamu, (dan) ia pula menumpahkan perasaan belas serta kasih sayangnya kepada orang-orang yang beriman.

Arti ayat 129
Kemudian jika mereka berpaling ingkar, maka katakanlah (Wahai Muhammad): “Cukuplah bagiku Allah (yang menolong dan memeliharaku), tiada tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia kepadaNya aku berserah diri, dan Dialah yang mempunyai ‘Arasy yang besar.

Sumber: islamituindah.com.my